MOTABI KAMBUNGU “Antara Kearifan Lokal Vs Pelayanan Global”
Uhar Muksin, S.Pd M.Pd | 19 Agustus 2022 | Dibaca 1387 kali | DINAS PENDIDIKAN

Uhar Muksin, S.Pd M.Pd

Kearifan lokal adalah identitas atau kepribadian budaya sebuah bangsa yang menyebabkan bangsa tersebut mampu menyerap, bahkan mengolah kebudayaan yang berasal dari luar/bangsa lain menjadi watak dan kemampuan sendiri. Kearifan lokal juga merupakan ciri khas etika dan nilai budaya dalam masyarakat lokal yang diturunkan dari generasi ke generasi. 
 
Di Indonesia, Kesadaran akan kearifan lokal mulai tumbuh subur pasca jatuhnya rezim Presiden Soeharto pada tahun 1998. Lebih lanjut kearifan lokal juga didefinisikan sebagai kemampuan beradaptasi, menata, dan menumbuhkan pengaruhalam serta budaya lain yang menjadi motor penggerak transformasi dan penciptaan keaneka ragaman budaya Indonesia yang luar biasa. Ini juga bisa menjadi suatu bentuk pengetahuan, kepercayaan, pemahaman atau persepsi beserta kebiasaan atauetika adat yang menjadi pedoman perilaku manusia dalam kehidupan ekologis dan sistemik. Nilai-nilai yang mengakardalam suatu budaya jelas bukan objek material yang konkret, tetapi cenderung menjadi semacam pedoman bagi perilaku manusia. Untuk mempelajarinya kita harus memperhatikan bagaimana manusia bertindak dalam konteks lokal. 
 
Dalam keadaan normal, perilaku orang terungkap dalam batas-batas norma, etiket, dan hukum yang terkait dengan wilayah tertentu salah satunya di Gorontalo Utara Provinsi Gorontalo sebagai upaya mempercepat pelayanan yang baik dan prima serta bentuk penerapan prinsip good governance dan clean governance dalam mendekatkan pelayanan kepada masyarakat, Pemerintah Kabupaten Gorontalo Utara melaksanakan kegiatan bernuansa kearifan lokal yang diberi nama “Motabi Kambungu” yang bermakna cinta atau rindu kampung, kerinduan untuk kembali menghidupkan kampung dengan berbagai kegiatan pembangunan dan pendekatan pelayanan guna percepatan peningkatan kesejahteraan dan kemakmuran desa. Kegiatan ini melibatkan semua stake holder dilingkungan Pemerintah Kabupaten, Kecamatan dan Desa se-Gorontalo Utara.
 
Dari sisi pelayanan, Kegiatan Motabi Kambungu adalah salah satu bentuk kegiatan yang memang dirancang untuk mendekatkan pelayanan kepada masyarakat, seluruh Organisasi Perangkat Daerah yang hadir, selama dua hari menginap, aktivitas membeli semuanya terpusat dikedua kecamatan baik di Atinggola dan Kecamatan Tolinggula baru baru ini yang menjadi titik giat dari sebelas kecamatan se-Gorontalo Utara dan telah dan sudah terjadwal keselurahan wilayah kecamtan se-Gorontalo Utara.
Dari hasil informasi yang dihimpun oleh Tatiye.id, salah satu media yang meliput giat MOTABI KAMBUNGU menerangkan banyaknya masyarakat yang apresiasi atas kegiatan tersebut. Pasalnya menurut mereka, dengan adanya program ini, tentu dapat memberikan banyak solusi dalam setiap persoalan rakyat kecil.
“Bahkan untuk kebutuhan sehari-hari sekalipun beli ditempat giat ini dilaksankan, “Jangan bawa dari luar kalimat yang dilansir dari Bupati Gorontalo Utara, Thariq Modanggu, S.Ag, M.Pd.I, Begitu juga makan, harus dibeli di sini, kenapa, agar supaya ekonomi masyarakat juga akan meningkat,”
 
"Alhamdulillah program Motabi Kambungu bisa membuat ratusan masyarakat tidak perlu lagi mengeluarkan ongkos dalam hal segala kepengurusan. Baik itu izin usaha maupun pengurusan data kependudukan"
 
Tidak hanya itu, atas pengakuan warga, berkat rombongan yang diboyong oleh bapak bupati dalam menghadiri acara launcing Motabi Kambungu di Kecamatan Tolinggula, bisa menjadi berkah tersendiri bagi masyarakat pelaku UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah). “Hal ini imbas menurut kami, karena dengan tidak adanya pembagian beban disetiap desa, dagangan para pelaku UMKM pun laris manis,” sebagaimana sorot lensa media yang memuat aksi giat Motabi Kambungu.
Begitu juga dengan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Gorontalo Utara melaksanakan sosialisasi program gerebek sampah kepada masyarakat pada Giat Motabi Kambungu “Pertama kami menggelar aksi gerebek sampah di pusat kecamatan, yakni di saluran irigasi yang mengairi tiga desa di Kecamatan Tolinggula,” 
Ilyas mengungkapkan, di saluran irigasi lokasi tersebut telahterjadi penumpukan sampah hasil buangan masyarakat, sehingga mengakibatkan air tersumbat dan tercemar. “Itu sampah-sampah kiriman dari Desa Tolinggula Ulu dan Tolite Jaya, dan itu kitakumpul semua. Hasilnya satu truk penuh sampah yang kami bersihkan di saluran irigasi itu,” jelasnya, Untuk sampah itusendiri, kata Ilyas, untuk sementara dibuang di lahan kosongmilik desa. Hal itu dilakukan karena Kecamatan Tolinggula belum memiliki tempat pembuangan akhir (TPA). “Setelah melakukan koordinasi bersama pemerintah kecamatan dan desa, akhirnya sampah yang dibersihkan di saluran irigasi tersebut untuk sementara dibuang di lahan kosong milik desa itu sendiri,”ungkap Kepala Dinas Lingkungan Hidup Gorontalo Utara, Ilyas Lagarusu saat dikonfirmasi oleh awak media di ruang kerjanya, Senin (25/07/2022) oleh salah satu media (60dtk.com)
 
Kegitan Motabi Kambungu juga bernuansa keagamaan yang diawali dengan pelaksanaan sholat subuh berjamaah di Masjid Anur desa Bintana Kecamatan Atinggola, dihadiri oleh, para Pimpinan dan staf di lingkungan Pemerintah daerah, serta\aparatur Pemerintah desa. Gerakan sholat subuh berjamaah (GSSB) dimesjid ini merupakan bagian dari agenda kegiatan “motabi kambungu”yang digagas oleh Bupati Gorontalo Utara, Thariq Modanggu, S.Ag. M.Pd.I, serta dalam pelaksanaannya menghadirkan penceramah Al-mukaram Syarifudin Mahmud S.Ag. Adapun tujuan dari pelaksaaan GSSB ini, selain meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, dijelaskan pula dalam ceramahnya oleh Al-mukaram Syarifudin Mahmud S.Ag, keutamaan-keutamaan sholat subuh berjaamaah sebagaimana Rasulaallah SAW menerangkan bahwa shalat sunat dua rakaat sebelum subuh itu lebih baik dari pada dunia beserta isinya, Disela-sela kegiatan sholat subuh berjamaah (GSSB) Bupati Gorontalo Utara menyarahkan bantuan dana hibah secara simbolis di Mesjid An-Nur sebesar Rp. 10.000.000 dari dana hibah sebesar Rp.140.000.000, yang nantinya akan diserahkan di 14 desa se-Kecamatan Atinggola. Penyerahan Dana hibah ini, merupakan program strategis yang tertuangdalam 127 janji yang sebagaimana dokumen RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah) Kabupaten Gorontalo Utara 2018-2023. 
 
Beragam kegiatan yang dilakukan oleh OPD yang diboyong Bupati Gorontalo Utara menjadi salah satu langkah strategis pemerintah daerah dalam melayani masyarakatnya sebagaimana terurai sebelumnya begitu juga dengan Dinas Dukcapil yang terus berupaya memberikan pelayanan terbaik dalam hal pemenuhanan kepemelikan dokumen administrasi kependudukan. 
Selama dua hari pelaksanaan Kegiatan Motabi Kambugu di Kecamatan Atinggola, Bupati Gorontalo Utara terus melakukan pemantuan terhadap alur dan mekanisme pemberian layanan kepada masyarakat. 
Tercatat selama pelaksanaan kegiatan melalui Motabi Kambungu jumlah dokumen kependudukan, menurut Kepala Dinas Dukcapil Kabupaten Gorut Sarce Kandou bahwa telah melayani sebanyak 824 dokumen di Kecamatan Atinggola, sementara pada pelaksanaan sebelumnya di Kecamatan Tolinggula terlayani sebanyak 782 dokumen, sehingga total capaian di dua Kecamatan berjumlah 1.606 dokumen sehingga dapat dikatan sukses. Kesuksesnya pelaksanaan kegiatan ini tentu tidak terlepas dari ide sang pemimpin visioner Thariq Modanggu, S.Ag, M.Pd.I
Jika masyakat awalnya harus ke kabupaten yang berada diwilayah Kecamatan Kwandang yang dari wilayah atinggola harus mengeluarkan biaya sebesar Rp.180.000/orang dan kemudian untuk wilayah Tolinggula sebesar Rp.200.000/orang sehingga dapat diasumsikan dengan jumlah masyarakat yang terlayani pada pelaksanaan motabi kambungu di kecamatan Atinggola yakni sebesar Rp. 148.320.000 juta dan untuk wilayah Tolinggula sebesar Rp.156.000.000 juta uang masyarakat di dua kecamatan ini terhematkan, angka ini belum memperhitungkan kerugian waktu yang dibutuhkan baik dari sisi kesempatan dan waktu yang dibutuhkan untuk meninggalkan pekerjaan yang sifatnya rutin dilakukakan sehari-hari. Dengan adanya pelayanan melalui MOTABI KAMBUNGU hal ini besar manfaatnya bagi msyarakat Gorontalo Utara.
Masih banyak lagi aktifitas pelayanan yang dapat digambarkan didua tiitik wilayah kegiatan Motabi Kambungu, hal ini pula dapat kita liat di lini pendidikan Gorontalo utara dengan adanya perubahan kurikulum merdeka belajar. 
Terbitnya kebijakan Merdeka Belajar menjadi momentum untuk dapat menelaah kembali relevansi antara kebutuhan kompetensi saat ini dengan kenyataan yang ada, Merdeka belajar adalah tatkala pendidik berkomitmen membelajarkan dan menstimulasi generasi penerus yang kompeten dengan strategi pembelajaran yang inovatif.
Melalui kebijakan merdeka belajar, sudah saatnya para pendidik keluar dari zona nyaman atau segera berpikir out of the box, Sudah saatnya pendidik menjadi kreatif, inovatif, pembelajar, bervisi, dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan paling kurang ada enam kemampuan yang perlu dikembangkan pada penerapan kurikulum baru ini diantaranya Kemampuan siswadalam pembelajaran yang mengharuskan siswa mampu menemukan sebuah idea tau gagasan ataupun konsep dengancara mereka sendiri, kemudian kemampuan memaknai sebuahcerita dan tentu saja sebuah karya cipta, kemampuan aplikasi, kemampuan analis, kemampuan empati dan kemampuan refleksidiri yang kesemuanya memerlukan langkah langkah percepatandemi mengejar ketertinggalan yang mengaharuskan Gorontalo Utara bisa dan dapat melampaui Kabupaten Kota Lainnya se-Indonesia atau paling tidak se-Provinsi Gorontalo.
 
Hal inilah yang menjadi perhatian khusus oleh Bupati Gorontalo utara melalui Kepala Dinas Pendidikan Irwan. A. Usman, M.Pd bersama jajaranya dengan strategi percepatan Implementasi Kurikulum Merdeka Belajar di Gorontalo Utara yang diintegrasikan dengan pelayanan MOTABI KAMBUNGU.
Langkah-langkah percepatan yang diambil oleh Dinas Pendidikan diantaranya sebagai berikut; Penyatuan persepsi Pengawas, Penilik, Kepala  bidang, kepala seksi   dan staf Dinas Pendidikan ( 27 Juli 2022, di Hotel Maqna ), Menghadirkan Bapak Bupati untuk mengarahkan percepatan Implementasi Kurikulum Merdeka. ( 28 juli 2022, diHotel Maqna serta Pembentukan POKJA pendampingan percepatan Implementasi Kurikulum Merdeka. ( 28 juli 2022 ).
Kesiapan personil Dinas Pendidikan ini mengambil bagian pelayanan dan percepatan melalui MOTABI KAMBUNGU dengan bekal tim yang sudah dibentuk melakukan pelayanan diantaranya Pengaktifan Akun Belajar.Id bagi pengawas, penilik dan unsur Dinas Pendidikan, Melakukan rapat untuk membahas Roadmap percepatan Implementasi Kurikulum Merdeka di Gorontalo Utara, Menghadirkan nara sumber dari BPMP (Balai Penjamin Mutu Pendidikan) dan BGP (Balai Guru Penggerak) Provinsi Gorontalo, melakukan sosialisasi tentang Implementasi Kurikulum Merdeka pada program Daerah Motabi Kambungu di kecamatan Atinggola ( 2 Agustus 2022 ).
Tak lupa juga Tim ini melalui Motabi Kambungu mengadakan rapat pokja untuk rencana tindak lanjut pendampingan dan pembimbingan kepada setiap satuan Pendidikan yang menjadi binaan masing masing pengawas sekolah dan penilik sekolah, Menuntun kepala sekolah, guru,  dalam pengaktifan akunBelajar .id, Memastikan Pengawas/Penilik,  Kepala Sekolah dan Guru memahami cara mengakses dan mempelajari materi dari Platform Merdeka Mengajar ( PMM ), Menuntun Kepala Sekolah dan Guru untuk login ke PMM, Melatih Kepala Sekolah Dan Guru dalam menonton video pembelajaran.
Dengan aksi dan pelayanan nyata melalui Motabi Kambungu Gorontalo Utara saat ini menduduki peringkat pertama dengan perolehan persentase 43,43%, lulus posts 93,79%, Refleksi, 92,23%, mengejakan quiz 100% menonton video 68,11% dari718 Guru yang terbaca pada platform merdeka belajar website Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia dan terinformasi Gorontalo Utara termasuk salah satu wilayah yang akan mendapatkan penghargaan atas capaian saat ini oleh Kementerian Pendidikan melalui sampoerna foundation yang akan digelar di Jakarta di bulan agustus tahun 2022 saat ini.
Jika menyimak uraian demi uraian diatas terhadap pelayanan dan langkah percepatan kemajuan daerah khususnya Gorontalo Utara melalui Motabi Kambungu dapat disimpulkan bahwa antara kearifan lokal dan pelayanan global yang secara keseluruhan berpijak pada kebijakan pimpinan daerah merupakan sebuah langkah percepatan yang sangat diidamkan oleh masyarakat yang menginginkan perubahan khususnya kemajuan daerah dan kesejahteraan masyarakat Gorontalo Utara.
(Uster)

BAGIKAN :